Motivasi

*Ayah & Ibu, Guruku terhebat*

Tetiba, teringat ketika jaman saya masih TK-SMA 

Ketika TK-SD kelas 1-3, disaat teman2 saya sibuk dengan les calistung, orangtua saya malah memberikan aquarium, ikan hias, dan burung prenjak kecil smbil bilang “Diramut yo lee, ojo sampe mati” 

Ketika SD kls 4-6 disaat teman2 saya sibuk dgn les privat dan main PS, orangtua saya malah memberikan Piano kecil & komputer Pentium III  dari uang khitan saya. Sempat saya ngambek krn uang khitan itu tidak dibelikan PS,  tapi beliau Smbil tertawa bilang  “ditelateni lee, ojo separo2”. 

Ketika SMP,  saat teman2 saya sibuk les Di lembaga2 besar eh njelalah orangtua saya malah bilang “mulih sekolah dulinan komputer, trus nyolder2 kono, trs lanjut dulinan piano, sak urunge turu ngaji”.Dan ternyata ketelatenan itu berbuah manis, dipenghujung SMP saya dan 2 org teman saya berhasil menjuarai Lomba Cipta Elektroteknik tingkat Nasional. Sungguh prestasi yg sangat sangat diluar dugaan bagi anak.

Ketika SMA,  saat teman2 saya pada gayeng2 pake motor baru, eh njelalah orgtua saya malah kasih uang sangu lebih buat naik bemo PP rumah-sekolah, sempat saya ngambek tp dgn santuy orangtua saya bilang “enak numpak bemo lee, iso gumbul Wong akeh. Ngkok nek wes kls 12 Ayah ibuk tumbasno peda motor, masio saiki wes SMA moleh sekolah tetep dulinan komputer, mbuh kro nyolder2 kono, trs lanjut dulinan piano,  mengko sak urunge turu ngaji”. Walhasil ketelatenan kembali berbuah manis, dipertengahan SMA saya berhasil menjadi juara 1 MTQ tingkat kota Sby. Dan dimasa yang hampir bersamaan ketelatenan saya bermain Piano jg berbuah manis he he he, njelalah group band group Band saya masuk 10 besar finalis Jawa pos Deteksi Band Competition akhirnya debut awal sbg pianis keturutan hehe.

Setelah S1 & S2 saya baru sadar, sederet prestasi dari pra remaja-mahasiswa ketika di S1 dulu tidak akan bisa saya raih berkat didikan Ayah & ibuk, Ayah & ibuk saya telah mendidik saya mnjadi org yg unik, mendidik saya dgn cara2 yg tidak biasa & mungkin jarang dilakukan oleh orangtua secara umum. Ayah & Ibuk yg menerapkan keluarga sbg pendidik awal bg anak2 sesuai prinsip Islam, Ayah & ibuk saya yg menerapkan learning to know,  learning to do, learning to be, learning to live together. Ayah & Ibuk saya yg menerapkan semua itu dari saya masih kecil hingga saya beranjak dewasa. Prinsip2 dasar pendidikan terapkan sedini mungkin kepada saya dengan cara yang sederhana, tidak memaksa, dan yg repenting fokus pada tujuan falsafah pendidikan, yaitu kebahagiaan & kreatifitas tanpa batas. 

Semoga dengan ditulisnya artikel singkat ini membuka wacana kita untuk belajar menjadi orangtua hebat dengan cara2 unik, ora umum & tentu dengan caranya sendiri2. Namun tepat pada sasaran. Terima Kasih semoga bermanfaat. 

Jumat Mubarrak

Afalaa Tatafakkaruun Barriq F.

Leave a Reply